Kamis | 05 Desember 2019
PSMTI Riau Audiensi Dengan Wagubri
Menjelang pengukuhan dewan dan pelantikan pengurus Paguyuban Sosial Marga.


Rabu | 04 Desember 2019
PSMTI Pekanbaru Sukses Gelar KOCI ke-2
Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI) Kota Pekanbaru, belum lama.


Rabu | 04 Desember 2019
PSMTI Riau Nobar Film Susi Susanti Love All
Paguyuban Sosial Marga Tionghoa Indonesia (PSMTI) Riau menggelar Nonton Bareng.

Rubrik : pekanbaru
Lima Warga Pekanbaru Meninggal karena DBD
Editor : wisly | Penulis: Delvi Adri
Kamis , 14 November 2019
ilustrasi DBD

PEKANBARU - Demam Berdarah Dengue (DBD) masih menghantui Kota Pekanbaru. Hingga awal November 2019 ini sudah ada lima warga yang meninggal dunia.

"Mereka yang meninggal ini karena terlambat mendapat penanganan medis," kata Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Dinas Kesehatan (Diskes) Kota Pekanbaru M Amin, Kamis (14/11).

Amin menyebut sejak awal Januari 2019, setidaknya ada 365 warga Pekanbaru yang pernah terjangkit DBD. Sebagian warga yang terjangkit sudah sembuh. Sementara lima lainnya meninggal dunia.
"Satu orang yang baru meninggal kemarin, yaitu di Kecamatan Rumbai Pesisir tepatnya di Gang Sekolah II. Hasil peninjauan di lapangan, lingkungan tempat tinggalnya banyak air tergenang di parit," jelasnya.
Kata dia, Diskes akan bekerjasama dengan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR), Dinas Perumahan Rakyat dan Kawasan Permukiman, serta Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan (DLHK). Sehingga nanti, penanganan DBD bisa dilakukan secara terpadu.

"Saya sudah perintahkan bawahan untuk membentuk tim baru dalam penanganan DBD yang melibatkan seluruh instansi terkait," jelasnya.

Di samping pembentukan tim terpadu, Diskes juga mengoptimalkan penanganan DBD di puskesmas. Amin kliam, penderita DBD di Pekanbaru menurun dari tahun-tahun sebelumnya.

"Pada 2018, penderita DBD yang meninggal mencapai 10 orang. Penderita yang mendapat perawatan mencapai 600 orang lebih," ungkapnya.

Para penderita DBD yang meninggal kemungkinan terlambat dibawa ke sarana kesehatan. Karena, penderita hanya mengalami demam biasa pada gejala awalnya.

"Padahal, si penderita harus menjalani uji darah. Jika tak diperiksakan, risikonya bisa fatal," jelasnya.
Ia mengimbau, masyarakat agar memeriksakan kondisinya saat demam ke puskesmas terdekat. Kata dia, puskesmas yang tersebar di Pekanbaru telah memiliki laboratorium untuk cek darah. "Kalau ada trombosit pasien yang turun, kami cepat melakukan tindakan," jelasnya.*




Berita Lainnya