19 Zulhijjah 1441 H / Minggu, 9 Agustus 2020
Jejak Harimau Sumatera di Perbatasan Pekanbaru, Warga Diminta Hati-hati
pekanbaru | Selasa, 3 Desember 2019
Editor : wisly | Penulis : republika
ilustrasi

PEKANBARU - Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Provinsi Riau meminta masyarakat di sekitar Jalan Garuda sakti, daerah perbatasan Kota Pekanbaru dengan Kabupaten Kampar, untuk waspada karena kuat dugaan ada harimau sumatera liar yang sedang berkeliaran di area tersebut.

"Kita meminta kepada masyarakat agar berhati hati jika melakukan aktivitas di sekitar lokasi," kata Kepala BBKSDA Riau, Suharyono di Pekanbaru, Selasa (3/12).

Ia mengatakan pihaknya sudah menurunkan Tim Rescue BBKSDA untuk mengecek lokasi sekaligus sosialisasi kepada masyarakat. Ia menjelaskan, pada Minggu (1/12) malam, BBKSDA Riau mendapatkan laporan bahwa di Jl. Garuda Sakti Kilometer 6 telah ditemukan jejak satwa menyerupai jejak harimau sumatera (panthera tigris sumatrea). Jejak tersebut berjarak sekitar 18 kilometer dari lokasi Tahura Minas, Kabupaten Siak.

"Temuan jejak berada di Lanskap antara Tahura Minas dan perumahan BSD Kaita, dimana tempat tersebut adalah perkebunan," ujarnya.

Menindaklanjuti laporan yang telah disampaikan warga, lanjut Suharyono, Tim Rescue BBKSDA Riau segera diturunkan. Tim berangkat dari PLG Minas menuju Desa Karya Indah dan langsung berkoordinasi dengan perangkat desa serta warga setempat.

Setelah berkoordinasi, Tim langsung menuju ke lokasi terkait ditemukan jejak satwa liar tersebut. Tim menuju ke lokasi didampingi oleh anggota penanggulangan konflik satwa liar yang sekaligus anggota Masyarakat Peduli Api (MPA) Desa Karya Indah.

Pada lokasi tersebut telah ditemukan jejak satwa liar tepatnya di sekitar permukiman masyarakat di RT.14/RW.11, Desa Karya Indah, Kecamatan Tapung, Kabupaten Kampar.

"Hasil pengecekan adalah memang benar bahwa di lokasi tersebut tim menjumpai adanya jejak satwa liar," ujarnya.

Tim melakukan pengukuran jejak yang diketahui memiliki lebar 14 centimeter (cm) dan panjang 14 cm. Kemudian jarak kaki depan dan belakang adalah 84 cm.

"Jejak ini ditemukan warga pada hari Ahad pagi. Dilihat dari jejak dan juga langkah kaki depan dan belakang, diduga jejak tersebut merupakan jejak satwa liar termasuk kucing besar atau harimau sumatera," kata Suharyono.

Ia menambahkan, pada hari Jumat (29/11) warga yang sedang memancing di pinggiran Sungai Siak juga melihat adanya seekor harimau sumatera. Saksi mata telah melaporkan kejadian tersebut kepada anggota penanggulangan konflik satwa liar BBKSDA Riau.*




Artikel Terbaru
sportainment, Minggu, 9 Agustus 2020
Barcelona mengandaskan perlawanan Napoli 3-1 di leg kedua babak 16.

dunia, Minggu, 9 Agustus 2020
Sang miliarder Facebook, Mark Zuckerberg baru saja menjadi.

meranti, Sabtu, 8 Agustus 2020
Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Kepulauan Meranti melakukan.

pekanbaru, Sabtu, 8 Agustus 2020
Asosiasi Media Siber Indonesia {AMSI} Riau akan menggelar seminar.

sportainment, Sabtu, 8 Agustus 2020
Manchester City melangkah mantap ke babak perempatfinal Liga.

potret, Jumat, 7 Agustus 2020
Sejumlah karyawan melakukan aktivitas di Terminal Peti Kemas (TPK).

meranti, Jumat, 7 Agustus 2020
Sebanyak 93 tapal batas desa dari 96 desa yang ada di Kepulauan.

pekanbaru, Jumat, 7 Agustus 2020
Angka kasus terkonfirmasi Covid-19 kembali bertambah, dan kali ini.

dunia, Jumat, 7 Agustus 2020
Pemulihan ekonomi di seluruh dunia bisa terjadi lebih cepat jika.

pekanbaru, Jumat, 7 Agustus 2020
Pascameningkatnya angka kasus terkonfirmasi Covid-19 di Provinsi Riau.

Otomotif
Kamis , 06 Agustus 2020