6 Rajab 1444 H / Sabtu, 28 Januari 2023
Menteri PPPA Luncurkan Aplikasi Sisternet | METRORIAU.COM

Jan 2023
28


Dukung Peningkatan Pemberdayaan Perempuan
Menteri PPPA Luncurkan Aplikasi Sisternet
etalase | Kamis, 30 April 2020
Editor : wisly | Penulis : rls

JAKARTA - PT XL Axiata Tbk (XL Axiata) terus mengembangkan program Sisternet yang berfokus pada peningkatan kemampuan perempuan Indonesia di era digital. Guna lebih memaksimalkan lagi kemampuan Sisternet menjangkau kalangan perempuan di semua lapisan masyarakat, XL Axiata membangun aplikasi digital yang mempermudah siapa saja untuk mengakses seluruh program Sisternet.

Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) Republik Indonesia, Bintang Puspayoga bersama Presiden Direktur & CEO XL Axiata, Dian Siswarini meluncurkan aplikasi Sisternet secara daring di Jakarta, Rabu (19/4).

Presiden Direktur & CEO XL Axiata, Dian Siswarini mengatakan, dengan adanya aplikasi ini, maka perempuan Indonesia di mana pun mereka berada akan bisa lebih mudah mengakses program-program Sisternet. Sepanjang tahun Sisternet menyelenggarakan banyak sekali kegiatan, terutama yang bersifat edukasi mengenai berbagai kebutuhan perempuan, dari mulai mengenai pengelolaan keuangan, membangun bisnis sendiri, peningkatan keahlian, hingga parenting. "Sebagian besar kegiatan tersebut masih bersifat offline di banyak kota. Dengan adanya aplikasi ini, semua materi program Sisternet bisa diakses secara mudah di mana pun dan kapan pun,” jelasnya.

Menteri PPPA, Bintang Puspayoga menyampaikan, apresiasi hadirnya aplikasi Sisternet, yang bertujuan untuk memangkas kesenjangan perempuan dan laki-laki dalam hal pemanfaatan teknologi informatika, termasuk internet di Indonesia. PT XL Axiata, Tbk, melalui aplikasi Sisternet, menjadi salah satu contoh kontribusi nyata dunia usaha untuk ikut bergerak dan mendukung program-program pemerintah bagi kemajuan bangsa Indonesia. "Kami berharap, aplikasi Sisternet dapat menjadi sumber inspirasi, tidak hanya bagi perempuan Indonesia, namun juga dunia usaha lainnya untuk dapat terus memunculkan inovasi-inovasi yang dapat mendukung pembangunan pemberdayaan perempuan dan perlindungan anak di Indonesia," jelasnya.

Menurut Dian Siswarini, aplikasi Sisternet bisa diunduh di Google Playstore untuk ponsel Android dan App Store untuk iPhone. Aplikasi yang disiapkan selama 5 bulan ini akan memuat berbagai agenda program yang dibagi dalam 3 segmen fitur, yaitu Sister Berbagi, Agenda Berbagi, dan Modul Pintar. Pada segmen Sister Berbagi akan tersaji kumpulan artikel yang bersifat inspiratif dan motivatif bagi kaum perempuan untuk bisa lebih mandiri dan berdaya. Hingga saat ini Sisternet memiliki lebih dari 12 ribu artikel. Segmen Agenda Berbagi akan menyajikan kelas-kelas edukasi yang mengajarkan berbagai ketrampilan digital, cara mendapatkan inspirasi, hingga bagaimana membangun jaringan. Kelas-kelas ini bisa diakses secara gratis.

Sementara itu pada segmen Modul Pintar, tersedia modul-modul edukasi dalam format audio visual mengenai beragam topik yang diajarkan oleh para ahli di bidangnya. Saat ini sudah tersedia sekitar 40 modul audio visual mengenai digital parenting, karir, kewirausahaan, dan pengelolaan keuangan. Modul Pinter merupakan segmen yang paling banyak diakses oleh publik di website Sisternet.co.id.

Pada tahap pengembangan aplikasi, ada sejumlah fitur yang sedang disiapkan, antara lain adalah Portal Forum yag berupa forum diskusi antarpelaku UKM yang adalah perempuan. Lalu ada juga Media Podcast yang menyediakan berbagai informasi dan materi-materi audio inspiratif. Kemudian ada juga fitur Panic Button, sebagai sarana untuk mencegah kekerasan terhadap perempuan dan anak. Untuk penyediaan fitur Panic Button, Sisternet bekerja sama dengan Kementerian PPPA. Kedepannya, Sisternet pun akan memberikan berbagai pelatihan pemasaran secara online kepada perempuan pelaku usaha kecil di 5 provinsi bersama Kementerian PPPA dan Mitranya yang bertujuan untuk meningkatkan literasi digital di bidang ekonomi.

Sebelum ini, Sisternet lebih banyak melaksanakan program-program-nya secara offline di berbagai kota, termasuk di luar Jawa. Para member Sisternet yang tersebar di berbagai daerah mengakses program-program melalui website Sisternet.co.id. Pengunjung website ini cukup banyak. Bulan Maret 2020 lalu, tercatat lebih dari 50 ribu page viewer. Tingginya angka pengakses ke website Sisternet ini menjadi salah satu pertimbangan bagi XL Axiata untuk membangun aplikasi Sisternet.

“Dengan aplikasi, maka masyarakat, terutamam kaum perempuan bisa lebih mudah mengakses program-program Sisternet dengan menggunakan smartphone-nya. Tidak harus menggunakan komputer untuk bisa mendapatkan yang tampilan halaman yang lebih jelas. Jadi saat ini, Sisternet memiliki dua saluran digital untuk menyampaikan program-programnya,” tutur Dian.

Diluncurkan pertama kali pada 23 April 2015, Sisternet kini memiliki lebih dari 23 ribu anggota. Untuk terus meningkatkan nilai manfaat bagi kaum perempuan Indonesia, Sisternet menjalin kerjasama dengan berbagai komunitas dan organisasi perempuan, juga dengan banyak pegiat sosial di berbagai daerah. Selain itu, Sisternet juga aktif bekerjasama dengan sejumlah instansi pemerintah, selain dengan Kementerian PPPA juga dengan Kementerian Komunitasi dan Informatika, Kementerian Perhubungan, Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi, serta Kementerian Kesehatan.   

Perempuan melawan pandemi
Dalam rangka peluncuran aplikasi Sisternet, XL Axiata menyelenggarakan kelas webinar Share Care Inspire Class yang terbuka untuk diakses masyarakat bertajuk “Covid-19 dan Digitalisasi, Cara Baru Perempuan Melawan Pandemi”.  Acara yang diselenggarakan secara daring ini menghadirkan para tokoh perempuan yang sudah sangat dikenal masyarakat Indonesia. Mereka adalah Menteri PPPA, Bintang Puspayoga, Presiden Direktur & CEO XL Axiata, Dian Siswarini, pekerja seni Dian Sastrowardoyo, serta praktis kedokteran dr. Reisa Broto Asmoro, dan juga di moderatori oleh Becky Tumewu.

Pada kelas ini antara lain dibahas mengenai bagaimana memahami karakter virus dengan informasi lengkap terkait pengertian, dan istilah-istilah yang muncul saat wabah Covid-19. Lalu juga tentang bagaimana menyikapi stigma “Online is new normal” seorang perempuan di rumah ataupun di kantor. Selain itu mengenai sejauhmana dukungan dari para pemimpin perempuan dari berbagai sektor dalam mengatasi dan menghadapi permasalahan wabah covid-19.*

Indeks Terbaru
etalase, Sabtu, 28 Januari 2023
Kolaborasi SGM Eksplor – Indomaret, Salurkan Bantuan Pendidikan dan Beasiswa
etalase, Jumat, 27 Januari 2023
Putusan MK: Pemerintah Wajib Lindungi Hak Atas Tanah dari Klaim Kawasan Hutan
dunia, Jumat, 27 Januari 2023
Tercatat 8 Juta Jamaah Kunjungi Masjid Nabawi Sejak Awal 1444 H
pekanbaru, Jumat, 27 Januari 2023
Tahun Ini, 602 Pejabat Pemprov Riau Pensiun
etalase, Kamis, 26 Januari 2023
Alumni Fakultas Teknik UIR Raih Beasiswa Master Fully Funded di King Fahd University

pekanbaru, Kamis, 26 Januari 2023
Tingkatkan Produksi Migas, PHR Akan Bangun Jembatan Permanen di Rohul
meranti, Kamis, 26 Januari 2023
Gubri Sebut Pemprov Berjuang Dapatkan Anggaran Bangun Infrastruktur
pekanbaru, Kamis, 26 Januari 2023
Sapma IPK Desak KLHK Cabut Izin PT DSI di Siak
etalase, Kamis, 26 Januari 2023
Gapki Edukasi Anggota Terkaik Perizinan dan Regulasi Pengelolaan Kebun
pekanbaru, Kamis, 26 Januari 2023
Setengah Juta Lebih Kendaraan Melintasi Tol Pekanbaru-Bangkinang

pekanbaru, Kamis, 26 Januari 2023
Riau Optimis Turunkan Stunting Jadi 14 Persen
etalase, Kamis, 26 Januari 2023
JNE Rayakan Imlek dan Pawai Karnaval Sekolah Kristen Kalam Kudus Selat Panjang
etalase, Rabu, 25 Januari 2023
PHR Dorong Pertumbuhan Ekonomi Sektor UMKM Lewat Sentra Budaya Ekraf
etalase, Rabu, 25 Januari 2023
Pertamina Tunjuk Edwil Suzandi sebagai Pj EVP Upstream Business
inhu, Rabu, 25 Januari 2023
Lantik Pengurus Karang Taruna, Bupati Harapkan Sinergi Membangun Inhu
meranti, Rabu, 25 Januari 2023
Pernikahan Anak Bawah Umur di Tebingtinggi, Pasangan Dipisahkan Sementara
etalase, Rabu, 25 Januari 2023
Kisah Inspiratif Peserta Magang PHR 2022, Dapat Ilmu dan Keluarga Baru
politik, Rabu, 25 Januari 2023
HT Lantik Michael Victor Sianipar dan Sortaman Saragih Jadi Ketua DPP Perindo
etalase, Rabu, 25 Januari 2023
Penyelesaian Perkebunan Sawit Yang Diklaim Masuk Kawasan Hutan Tidak Ada Pidana Korupsi
etalase, Rabu, 25 Januari 2023
PHR Akan Tindak Tegas Kontraktor Yang Lalai Terapkan K3
huawen, Rabu, 25 Januari 2023
Ribuan Warga Hadiri Imlek Bersama, Gubri Ajak Semua Masyarakat Pelihara Kerukunan
hukum, Selasa, 24 Januari 2023
Polresta Pekanbaru Gerebek Home Industri Ekstasi
pekanbaru, Selasa, 24 Januari 2023
Kepala BPBD Riau Sebut Banjir Rob di Meranti Sudah Ditangani Tim Gabungan
etalase, Selasa, 24 Januari 2023
LKJ Raja Ali Kelana 2023 PWI Riau Dimulai
rohil, Selasa, 24 Januari 2023
Hadiri Pelantikan Anggota PPS, Wabup Rohil Ingatkan Jaga Integritas

Politik
Rabu, 25 Januari 2023
HT Lantik Michael Victor Sianipar dan Sortaman Saragih Jadi Ketua DPP Perindo
Selasa, 24 Januari 2023
KPU Riau Usulkan Anggaran Rp458 M untuk Pilkada Serentak 2024
Selasa, 17 Januari 2023
Konsolidasi & Ziarah Makam Syiah Kuala, TGB Tegaskan Ikhtiar Partai Perindo Bagi Kebaikan Aceh

Hukum
Selasa, 24 Januari 2023
Polresta Pekanbaru Gerebek Home Industri Ekstasi
Senin, 23 Januari 2023
Penjual Togel Online Ditangkap Polisi
Kamis, 19 Januari 2023
Tidak Terima Ditegur 4 Pengamen Ditangkap Usai Keroyok Karyawan Ritel

OTOMOTIF
otomotif, Sabtu, 7 Januari 2023
Undian Beli Mobil Dapat Motor, Ini Konsumen Suzuki SBT yang Beruntung
otomotif, Selasa, 27 Desember 2022
CDN Riau Luncurkan Aplikasi My Capella
otomotif, Sabtu, 24 Desember 2022
HSH Dukung Komunitas HR-V Devotee Indonesia Touring Lintas Sumatera

OTOMOTIF

ETALASE
etalase, Sabtu, 28 Januari 2023
Kolaborasi SGM Eksplor – Indomaret, Salurkan Bantuan Pendidikan dan Beasiswa
etalase, Jumat, 27 Januari 2023
Putusan MK: Pemerintah Wajib Lindungi Hak Atas Tanah dari Klaim Kawasan Hutan
etalase, Kamis, 26 Januari 2023
Alumni Fakultas Teknik UIR Raih Beasiswa Master Fully Funded di King Fahd University